Lutung dan Kukang Jawa Jalani Habituasi sebelum Dilepasliarkan

Sebanyak 2 ekor Lutung Jawa (Trachypithecus Auratus) dan 3 ekor Kukang Jawa (Nycticebus Javanicus) akan dilepasliarkan di kawasan hutan lindung RPH Sumbermanjing Kulon.

Sebelum dilepasliarkan, kedua primata endemik tersebut terlebih dahulu akan menjalani masa habituasi atau penyesuaian kondisi lingkungan barunya di hutan Malang Selatan selama kurang lebih 10 hari. Seperti dilansir di malangToday (12/4).

Kepala Seksi Konservasi Wilayah 6 KSDA Jawa Timur, Andik Sumarsono SH MH mengatakan sebelum dilepasliarkan kedua primata tersebut telah menjalani pemeriksaan kesehatan secara bertahap.

“Pemeriksaan tersebut bertujuan untuk memastikan kedua hewan terbebas dari penyakit berbahaya. Juga semua satwa yang akan dilepasliarkan sudah dipasang microchip transponder dalam tubuhnya,” ujar Andik, Rabu (12/04).

Nantinya setelah dilepasliarkan, satwa tersebut dimonitor secara intensif oleh tim monitoring yang direkrut oleh TAF IP dari masyarakat lokal yang peduli.

Terhitung sejak tahun 2012 Balai Besar KSDA Jawa Timur bersama The Aspinall Foundation Indonesia Program telah melakukan 8 kali pelepasliaran Lutung Jawa dengan total 52 ekor di Hutan lindung Coban Talun (23 ekor) dan hutan lindung Malang selatan (29 ekor).

“Dari hasil monitoring rutin pasca pelepasliaran yang telah dilakukan, sejumlah lutung yang telah dilepasliarkan tersebut mampu bertahan hidup dengan baik, bahkan beberapa sudah berkembangbiak dan sebagian lagi bergabung dengan populasi liar di habitat barunya,” papar Andik.

Dikutip dari malangToday (12/4)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s