Buah Mojo (Maja) Banyak Manfaatnya | Pohon Ini Ada di Ponpes Tauhid Al Mahdiy Banyubiru Kabupaten Semarang

Anda mungkin baru tahu sekarang tentang buah Mojo, didaerah aslinya saya Boyolali ada nama Desa Mojolegi terletak di Kecamatan Teras.

Apakah buah Mojo rasanya manis, legi itu bahasa Jawa yang bahasa Indonesianya manis, memang kata seseorang bahwa buah Mojo rasanya legi (manis) tapi karena teramanat manis sehingga rasanya menjadi pahit.

Cerita salah seorang yang dekat dengan buah Mojo tersebut, katanya pernah memasak bijinya dan rasanya enak.

Buah Maja juga dikenal sebagai tonik untuk jantung dan otak otak. Ini juga ramah usus dan secara tradisional digunakan untuk menyembuhkan sembelit, diare, diabetes dan kondisi lainnya. Ini mengandung bahan kimia seperti tanin, flavonoid, dan kumarin, yang mengurangi peradangan, seperti dikutip dari laman pertanian.go.id.

Buah Maja memiliki sifat anti jamur dan anthelmintik yang bermanfaat untuk mengusir parasit internal dari tubuh. Buah maja adalah buah manis beraroma yang tumbuh di pohon maja (Aegle marmelos).

Buah ini berasal dari India dan Asia Tenggara. Biasanya dimakan segar, dikeringkan, atau dalam bentuk jus.

Ekstrak buah, daun, dan biji Maja menghasilkan efek kesehatan yang mengesankan. Namun, produk buah maja mungkin berbahaya pada dosis yang lebih tinggi, terutama untuk populasi tertentu.

Ada beberapa jenis buah maja. Varietas yang lebih kecil dan bercangkang keras yang ditanam di Florida digunakan untuk tujuan pengobatan daripada konsumsi sebagai buah biasa.

Buah yang lebih besar dan lebih lembut dengan kulit lebih tipis, kandungan gula lebih tinggi, dan lebih sedikit biji lebih cocok untuk pertumbuhan komersial. Ini termasuk varietas Kaghzi, Darogaji, Rampuri, Ojha, Khamaria, dan Azamati. Buah Maja berasal dari India dan Asia Tenggara dan dipanen antara Maret dan April.

Itu juga ditemukan sepanjang tahun di Florida. Buah Maja dipetik saat masih berwarna hijau kekuningan. Biarkan hingga batangnya terpisah dari buah dan warna hijaunya hilang. Hindari buah yang memar atau menunjukkan tanda-tanda berjamur.

Nutrisi Buah Maja

Buah Maja adalah buah yang tidak umum dan informasi nutrisi untuk buah tersebut saat ini tidak tersedia dari USDA. Namun, menurut sebuah penelitian di IOSR Journal of Environmental Science, Toxicology and Food Technology, buah maja mengandung air, gula, protein, serat, lemak, kalsium, fosfor, kalium, zat besi dan berbagai vitamin seperti vitamin A, vitamin B, vitamin C dan riboflavin.

Ada juga data terbaru dari Departemen Hortikultura Universitas Purdue untuk 100 gram buah maja dari Universitas Purdue, yakni: Lemak: 0,2-0,4 gram, Karbohidrat: 28-32 gram, Protein: 1,8–2,6 gram.

Buah maja terutama terdiri dari karbohidrat, dengan sekitar 30 gram per 100 gram bagian buah yang dapat dimakan. Selain karbohidrat, bobot buah maja terutama berasal dari air (55–62 persen). Kandungan lemak pada buah maja sangat minim, yaitu kurang dari 1/2 gram per 100 gram.

Buah maja rendah protein, dari 100 gram buah, terdapat antara 1,8 dan 2,6 gram protein. Buah maja memiliki vitamin C, beta karoten, dan beberapa vitamin B. Ini juga menyediakan beberapa Kalium, Kalsium, Magnesium, Seng, Tembaga, dan Besi. Dengan nutrisi yang demikian banyak, ada bebetapa manfaat buah maja untuk kesehatan.

Manfaat Buah Maja

Buah Maja memiliki sejarah panjang penggunaan Ayurveda untuk pengobatan masalah pencernaan, dan untuk memerangi infeksi dari virus, jamur, dan bakteri, menurut Journal of Chemical and Pharmaceutical Sciences.

Seperti disebutkan diatas, bahwa buah Maja juga dikenal sebagai tonik untuk jantung dan otak otak. Ini juga ramah usus dan secara tradisional digunakan untuk menyembuhkan sembelit, diare, diabetes dan kondisi lainnya.

Ini mengandung bahan kimia seperti tanin, flavonoid, dan kumarin, yang mengurangi peradangan. Meskipun semua bagian pohon maja bermanfaat, nilai obat buahnya menjadi lebih tinggi ketika mulai matang, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Pharma Innovation.

Dalam penelitian tersebut disebutkan bahwa maja memiliki buah yang aromatik, mendinginkan dan pencahar. Ini menangkap sekresi atau pendarahan. Buah yang masih mentah atau setengah matang baik untuk pencernaan. Bermanfaat untuk mencegah atau menyembuhkan penyakit kudis.

Ini juga memperkuat perut dan meningkatkan kinerjanya. Buah Maja juga memiliki sifat anti jamur dan anthelmintik yang dapat mengusir parasit internal dari tubuh. Dalam studi ilmiah modern, manfaat kesehatan Maja belum sepenuhnya dievaluasi pada manusia.

Manfaat buah maja bagi kesehatan sebagai berikut.

1). Mencegah Diare Akibat Bakteri:  

Senyawa yang diekstrak dari buah Maja menunjukkan efek yang kuat dalam melawan bakteri berbahaya. Centers for Disease Control and Prevention (CDC) mengatakan, bakteri Shigella dysenteriae dapat mengikat sel-sel di usus besar, menyebabkan diare, demam, dan sakit perut.

Anak-anak kecil, orang yang dalam bepergian, dan orang-orang dengan sistem kekebalan yang lemah sangat rentan terhadap infeksi dari bakteri Shigella ini.

Penelitian dalam Journal PLoS ONE menunjukkan bahwa dengan adanya lektin yang diisolasi dari buah maja, shigella kurang dapat menempel pada sel usus besar, sehingga dapat memberikan perlindungan yang baik terhadap infeksi.

2). Melawan Infeksi Kulit:

Bersamaan dengan efek antibakteri, ekstrak dari buah, akar, dan daun Maja juga memiliki kemampuan antijamur dan antivirus yang baik. Minyak daun Maja dapat menghambat jenis jamur umum yang dapat menginfeksi kulit.

Hal yang sama berlaku untuk beberapa strain bakteri, termasuk yang bertanggung jawab atas infeksi Staph. Sebagai pengobatan lini pertama yang potensial, tampaknya buah Maja memiliki senyawa yang berguna untuk melawan infeksi kulit. Bakan selama kehamilan, seringkali kekebalan perempuan melemah, sehingga sangat berisiko mengalami banyak infeksi.

Dalam situasi seperti itu, minum jus buah Maja akan membantu ibu hamil dalam melawan infeksi dan dapat membantu menjaga kesehatan bayi dan ibunya.

3). Melindungi Perut: 

Ekstrak yang diambil dari biji buah maja dapat mengurangi volume cairan lambung dan keasaman pada hewan percobaan. Ekstrak metanol dan air dari biji maja tampaknya meningkatkan penyembuhan dari bisul, dikutip Asian Pacific Journal of Tropical Disease.

Selain itu, ekstrak dari daun buah Maja bermanfaaat untuk memberikan perlindungan antioksidan terhadap kerusakan akibat radiasi pada saluran pencernaan. Ini dapat membantu meningkatkan kesehatan dan kualitas hidup seseorang yang menjalani pengobatan radiasi untuk kanker.

4). Mengurangi Risiko Kanker:  

Ekstrak buah maja mengandung antioksidan dengan kemampuan mengais radikal bebas, terutama oksida nitrat dan 1,1-difenil-2-pikrilhidrazil (DPPH), menurut penelitian di Redox Report. Berbagai bentuk kanker disebabkan oleh kerusakan sel akibat radikal bebas.

Meskipun buah Maja bukanlah pengobatan kanker yang terbukti, namun ini dapat membantu mengurangi beberapa kerusakan kumulatif yang meningkatkan risiko kanker dari waktu ke waktu.

5). Membantu Manajemen Diabetes:

Salah satu antioksidan pada kulit batang buah maja adalah umbelliferone β-D-galactopyranoside (UFG). Senyawa ini telah dipelajari untuk pengaruhnya terhadap tikus pengidap diabetes.

Tikus dalam kelompok uji disuntik dengan dosis UFG selama 28 hari, yang secara signifikan menurunkan kadar insulin plasma dan glukosa darah puasa, dikutip BMC Complement Medical Therapiest. UFG juga menghasilkan efek anti-inflamasi, menunjukkan itu mungkin dapat menjadi pengobatan diabetes yang ideal setelah penyelidikan lebih lanjut.

Namun, tidak jelas berapa banyak senyawa ini tersedia di bagian buah Maja yang dapat dimakan.

6). Menjaga Kadar Cairan di Dalam Tubuh:  

Buah maja mengandung kalium, kalium yang diperlukan untuk menyeimbangkan kadar cairan dalam tubuh. Ini akan membantu Moms agar terhindar dari dehidrasi saat mengkonsumsinya.

Saat hamil, buah Maja dan sarinya sangat membantu untuk menjaga kadar cairan dan elektrolit dalam tubuh tetap terkendali. Kalium yang ada di dalamnya juga membantu mengirimkan sinyal ke impuls saraf, dan kalium juga mencegah kontraksi otot dan kram tubuh.

Efek Negatif Buah Maja

Memang banyak manfaat buah maja, tapi ternyata ada efek negatifnya juga. Sebenarnya, buah maja kemungkinan besar aman dikonsumsi sebagai makanan. Namun, penelitian terhadap manusia mengenai keamanan maja masih terbatas, terutama dalam bentuk suplemen atau ekstrak pekat.

Ekstrak daun dari buah maja dapat berdampak kuat pada kesuburan pria, menghambat produksi dan mobilitas sperma. Perempuan yang sedang hamil dan menyusui harus berhati-hati dengan produk maja dan harus berbicara dengan dokter tentang penggunaan suplemen dari buah Maja.

Tidak ada cukup informasi yang dapat dipercaya untuk mengetahui apakah buah maja aman digunakan sebagai obat untuk diminum. Sebab, konsumsi buah maja dalam jumlah besar dapat menyebabkan sakit perut dan sembelit.

Di sisi lain, buah maja dapat menurunkan kadar gula darah. Jika  menderita diabetes dan mengonsumsi obat untuk menurunkan gula darah, mengkonsumsi buah maja dapat membuat gula darah turun terlalu rendah.

Ada juga kekhawatiran bahwa buah maja dapat mengganggu kontrol gula darah selama dan setelah pembedahan. Hentikan mengkonsumsi buah Maja setidaknya 2 minggu sebelum operasi yang dijadwalkan.

Demikian informasi tentang manfaat buah maja maupun efek sampingnya, selamat mencoba dan semoga bermanfaat.

(Sumber: Diambil dari berbagai sumber)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.